Suara.com – Pelatih interim Manchester United , Ole Gunnar Solskjaer mengakui jika timnya memang mengusung strategi counter-attack menghadapi Arsenal pada laga putaran keempat Piala FA 2018/2019 di Emirates Stadium, Sabtu (26/1/2019) dini hari WIB lalu.

Laga tandang sulit ini sendiri sukses dimenangi Man United dengan skor meyakinkan 3-1, Setan Merah pun melenggang ke putaran kelima.

Man United unggul dua gol terlebih dahulu via Alexis Sanchez dan Jesse Lingard, sebelum Pierre-Emerick Aubameyang memperkecil skor untuk Arsenal jelang half-time. Man United kemudian mencetak satu gol tambahan di babak kedua via Anthony Martial di menit 82.

Solskjaer mengakui jika counter-attack memang jadi taktik Man United di partai ini. Caretaker berpaspor Norwegia itu juga mengakui jika kemenangan 3-1 atas Arsenal ini mengingatkannya pada keberhasilan serupa yang diraih Setan Merah di masa lalu.

Well, Man United dan Arsenal memang menjalin rivalitas sengit saat masih dilatih Sir Alex Ferguson dan Arsene Wenger. Ya, tak hanya di kancah domestik, bahkan sampai di level Eropa.

Solskjaer, yang juga merupakan eks penyerang haus gol Man United, menyebut jika duel antara kedua tim di semifinal Liga Champions musim 2008/2009 seperti tersaji kembali.

Kala itu, Man United mengukum Arsenal dengan serangan balik mematikan, dan akhirnya menang dengan skor 3-1 di Emirates Stadium dalam leg kedua semifinal yang memastikan langkah Setan Merah ke partai final.

Dengan lawan, tempat, skor, hingga taktik yang identik, Solskjaer pun menilai sejarah terulang kembali di laga kontra Arsenal pada Sabtu (26/1/2019) dini hari lalu.

“Ini adalah serangan balik klasik dari Manchester United. Ada banyak contoh taktik tersebut saat kami melawan Arsenal,” buka Solskjaer seperti dimuat Mirror.

“Saya sendiri pernah mencetak gol (ke gawang Arsenal) pada 1997, yang terjadi setelah saya bertahan menghadapi sepak pojok mereka,” imbuh juru taktik berusia 45 tahun itu.

“Lalu, semua orang tahu bagaimana proses gol kami melawan Arsenal di Liga Champions (musim 2008/2009) yang diperagakan oleh (Wayne) Rooney, (Cristiano) Ronaldo, Park (Ji-sung). Laga waktu itu seperti terulang kembali saat ini, seperti deja vu,” celotehnya.

“Struktur bermain kami kini lebih baik. Melawan Arsenal di Emirates. kami terlihat sebagai tim yang lebih terstruktur di banding sebelum-sebelumnya (di mana Solskjaer berhasil membawa Man United meraih tujuh kemenangan beruntun di semua kompetisi),” tutur Solskjaer.

“Kami telah bekerja keras untuk bertahan dan melakukan serangan balik. Saya pikir ya, counter-attack memang jadi strategi kami sejak awal untuk melawan Arsenal. Dan itu berhasil! Saya pikir itu jadi kunci kemenangan kami di partai sulit ini, partai Piala FA yang juga partai tandang,” tukasnya.

Solskjaer juga mengakui bahwa dirinya memperlihatkan video-video pertandingan United versus Arsenal di masa lalu sebagai persiapan timnya jelang laga kontra Arsenal ini.